Liburan hampir tiba di kita. Black Friday dan Cyber ​​Monday berjarak kurang dari dua minggu. Untuk pengecer, ini adalah waktu yang paling indah dalam setahun — pendapatan meningkat ketika pembeli berebut untuk merobek penawaran terbaik dan menyelesaikan belanja Natal mereka lebih awal (seperti yang selalu mereka katakan akan dilakukan, tetapi entah bagaimana tidak pernah berhasil melakukannya).

Sayangnya, sepanjang tahun ini juga menjadi favorit para scammers. Ketika ada banyak dan jumlah produk yang terbatas, konsumen mungkin tidak melihat terlalu dekat pada apakah sebuah situs web adalah masalah nyata atau tidak.

Scammers mengambil keuntungan dari ini untuk mengumpulkan situs web palsu yang dapat membodohi seseorang pada pandangan pertama (dan kadang-kadang bahkan pada pemeriksaan yang lebih teliti.) Yang mereka butuhkan adalah Anda memasukkan informasi kartu kredit Anda dan mereka pergi ke perlombaan.

Pertahanan terbaik melawan penipuan dan upaya phishing musim liburan ini adalah mengetahui tanda-tandanya. Pengetahuan akan menjadi senjata terkuat Anda. Inilah yang harus dicari ketika Anda mulai berbelanja Natal sehingga Anda bisa keluar dengan identitas, rekening bank, dan kewarasan Anda secara utuh.

Periksa URL & Pengirim

Sangat sederhana untuk membuat situs web yang terlihat seperti yang asli. Sudah lazim menemukan situs web atau menerima email yang meminta Anda mengonfirmasi beberapa informasi atau masuk ke akun untuk menyelidiki aktivitas mencurigakan.

Email tersebut mungkin terlihat seperti berasal dari sumber tepercaya. Anda dapat membacanya setengah lusin kali dan tidak menemukan apa pun yang tidak pada tempatnya. Namun, ada dua hal yang perlu diingat.

Pertama-tama, URL yang mereka berikan belum tentu yang dikirimkannya kepada Anda. Ini sebuah contoh. Buka tautan di bawah ini di jendela baru.

http://www.google.com

Mengherankan! URL mungkin ditulis, tetapi hanya perlu beberapa detik untuk mengarahkan hyperlink ke tempat lain. Upaya Phishing menggunakan ini untuk mengarahkan pelanggan ke halaman masuk palsu yang mencuri ID pengguna dan kata sandi mereka untuk situs ritel, bank, dan lainnya.

Trik lain adalah nama domain yang memiliki nama domain valid yang dilampirkan bersama dengan bagian palsu, membuat domain tersebut benar-benar palsu. Di bawah ini adalah contohnya. Mungkin terlihat sangat mudah dikenali, tetapi pada perangkat seluler, bilah alamat biasanya hanya menampilkan 10 hingga 15 karakter pertama dalam nama domain, artinya bagian terakhir akan disembunyikan.

http://www.microsoft.com-gooddeals.com

Hal kedua yang perlu diingat adalah bahwa situs apa pun (yang harus Anda gunakan) akan masuk Anda melalui protokol yang aman. Lihatlah bilah URL Anda. Lihat “HTTP” di bagian paling awal URL? Itu adalah akronim untuk protokol transfer hiperteks. Ketika Anda masuk ke situs web, pastikan ia mengatakan HTTPS. Surat yang ditambahkan adalah singkatan dari secure. Ini berarti data yang dikirim melalui situs web dienkripsi.

Arahkan mouse Anda ke atas hyperlink dan lihat tujuan. Sebagai aturan praktis, tidak ada situs web atau bank yang sah akan pernah mengirim email kepada Anda dan meminta nama pengguna dan kata sandi Anda. Ini hampir selalu merupakan tanda upaya phishing. Jika ada yang mencurigakan, hubungi organisasi secara langsung dan tanyakan sebelum Anda kirim.

Akhirnya, periksa pengirim email. Seringkali itu akan memiliki nama atau mungkin mengatakan sesuatu seperti Dukungan Pelanggan. Namun, jika Anda mencari alamat email yang sebenarnya, itu sering kali seperti [email protected] —jelas akun palsu.

Cari Teks

Sebagian besar email phishing adalah varian satu sama lain. Cara mudah untuk memeriksa apakah ada sesuatu yang sah adalah dengan mencari pengirim dan beberapa kalimat. Cukup salin dan tempel teks ke Google dengan kata "scam" dan lihat apa hasilnya. Peluang bahwa Anda adalah satu-satunya yang ditargetkan oleh scam adalah minimal; sebagian besar upaya ini berasal dari pertanian dan dikirim ke ribuan pengguna sekaligus.

Banyak surel phising akan memperingatkan Anda bahwa akun Anda akan segera kedaluwarsa atau Anda harus masuk kembali atau memasukkan detail penagihan, seringkali dengan permintaan maaf atas ketidaknyamanannya. Mayoritas institusi tidak akan meminta detail ini melalui email, tetapi sebaliknya akan meminta Anda untuk memeriksa akun Anda.

Saluran Guru Bahasa Inggris Dalam Anda & Cari Kesalahan Ejaan & Tata Bahasa

Anda mungkin menemukan situs web dengan beberapa penawaran luar biasa, tetapi Anda akan melihat sesuatu yang tampaknya tidak menyenangkan — yaitu, pengejaan dan tata bahasanya sangat buruk. Banyak situs web palsu dan email penipuan yang memiliki kesamaan sifat ini.

Ejaan dan tata bahasa yang tepat adalah aspek kunci dari presentasi, dan presentasi yang tepat adalah aspek kunci dari profesionalisme. Situs web berusaha keras untuk memastikan pembaca dapat memahami pesan mereka.

Jika Anda menemukan situs web dengan ejaan dan tata bahasa yang mengerikan yang meminta informasi pribadi apa pun dari Anda, itu hampir pasti merupakan penipuan situs web palsu. Satu pengecualian untuk aturan ini adalah beberapa blog amatir yang berbagi penawaran yang mereka temukan mengarahkan Anda ke Amazon.

Blog-blog ini mungkin menggunakan tautan afiliasi yang akan memberi mereka komisi jika Anda membeli produk tanpa biaya tambahan. Situs amatir mungkin tidak selalu memiliki ejaan atau tata bahasa terbaik, tetapi selama mereka tidak meminta Anda untuk memasukkan kartu kredit atau info pribadi lainnya, mereka harus aman.

Cari Penawaran Terlalu-Baik-To-Be-Benar

Pengecer online ada untuk menghasilkan uang. Jika kesepakatan itu tampak seperti mereka akan kehilangan uang pada mereka, mereka mungkin akan — yang berarti kesepakatan itu kemungkinan palsu. Kadang-kadang Anda mungkin masih menerima produk, hanya sesuatu yang berkualitas lebih rendah dari yang Anda kira. Situs web Wish adalah contoh yang bagus untuk ini.

Walaupun populer, produk-produk Wish seringkali palsu atau kualitasnya jauh lebih rendah. Situs web ini bukan scam atau upaya phishing, tetapi juga tidak sepenuhnya jujur.

Perhatikan dengan cermat penawaran pada situs web yang Anda kunjungi. Sebagai aturan umum, Anda hanya boleh berbelanja online di pengecer bersertifikat dan dikenal. Situs web seperti Amazon, Situs Web, Best Buy, dan lainnya seperti itu biasanya aman. Situs khusus merek juga sering menjadi taruhan yang bagus. Tetapi jika Anda menemukan situs yang belum pernah Anda dengar menawarkan iPad Pro seharga $ 100, tinggal jauh.

Joseph Heller berkata, “Hanya karena Anda paranoid bukan berarti mereka tidak mengejar Anda”. Cybercrime terus meningkat dari tahun ke tahun dan tidak mungkin untuk melacak setiap penipuan baru. Antara 2013 dan 2018, FBI melaporkan bahwa bisnis kehilangan $ 12,5 miliar karena penipuan online. Hampir 91% dari semua upaya phishing dimulai dengan email; sayangnya, banyak orang menerima pemberitahuan penjualan melalui email mereka.

Waspada dan percayalah pada naluri Anda. Setelah Anda tahu apa yang harus dicari, sebagian besar penipuan hampir dapat ditertawakan dengan mudah.